MATERI BAHASA INDONESIA TENTANG FONOLOGI


    Frenssss, ketemu lagi sama saya KETUT BAYU PARWATA, KLIK NAMA Q UNTUK LIHAT PROFIL LENGKAP. saya akan selalu berusaha menyajikan informasi-informasi yang menarik, dan pastinya bermanfaat bagi kalian, dan u gx usah kwatir atau gx pecaya ma mterinya.... sebab saya membuat postingan hanya dari sumber yang sudah paten dan baku atau yang dapat dipercaya kesahan.nya...... jadi gx mungkin sampe nyamplirrrr.......
     Oke untuk kali ini saya akn mmposting tentang MATERI BHS. INDONESIA yaitu tentang FONOLOGI. Dari pengertiannya sampai lainnya secara mendetail, hanya di bayuajuzt.blogspot.com.... Baca juga artikel saya sebelumnya yaitu MATERI MENULIS PROPOSAL KEGIATAN BESERTA CONTOHNYA PART III..
http://bayuajuzt.blogspot.com tempat mencari info teruppdate dan menarik


Fonologi
bayuajuzt.blogspot.com Fonologi adalah bagian tata bahasa atau bidang ilmu bahasa yang menganalisis bunyi bahasa secara umum. Istilah fonologi, berasal dari gabungan kata Yunani phone ‘bunyi’ dan ‘logos’ tatanan, kata, atau ilmu’ disebut juga tata bunyi. Bidang ini meliputi dua bagian, yaitu:

1. Fonetik, yaitu bagian fonologi yang mempelajari cara menghasilkan bunyi bahasa atau bagaimana suatu bunyibayuajuzt.blogspot.com  bahasa diproduksi oleh alat ucap manusia.
2. Fonemik, yaitu bagian fonologi yang mempelajari bunyi ujaran menurut fungsinya sebagai pembeda arti.
Bunyi ujaran yang bersifat netral, atau masih belum terbukti membedakan arti disebut fona, sedang fonem ialah satuan bunyi ujaran terkecil yang membedakan arti. Variasi fonem karena pengaruh lingkungan yang dimasuki disebut alofon. Gambar atau lambang fonem dinamakan huruf. Jadi fonem berbeda dengan huruf.


A. Fonem Bahasa Indonesia
Untuk mengetahui suatu fonem harus diperlukan pasangan minimal. Contoh, harus – arus /h/ adalah fonem karena membedakan arti kata harus dan arus. Fonem dalam bahasa Indonesia terdiri atas vokal dan konsonan.
Vokal adalah bunyi ujaran yang tidak mendapatkan rintangan saat dikeluarkan dari paru-paru. Vokal dibagi menjadi dua, yaitu vokal tunggal (monoftong) yang meliputi a, i, u, e, o dan vokal rangkap (diftong), yang meliputi ai, au, oi.
Konsonan adalah bunyi ujaran yang dihasilkan dari paru-paru dan mengalami rintangan saat keluarnya. Contoh bayuajuzt.blogspot.com konsonan antara lain p, b, m, w, f, v, t, d, n, c, j, k, g, h. Konsonan rangkap disebut kluster. Contoh kluster pada kata drama, tradisi, film, modern.
Perubahan fonem bahasa Indonesia bisa terjadi karena pengucapan bunyi ujaran memiliki pengaruh timbal balik antara fonem yang satu dengan yang lain. Macam perubahan fonem antara lain:
Alofon adalah variasi fonem karena pengaruh lingkungan suku kata. Contoh : simpul-simpulan. Fonem /u/ pada kata simpulberada pada lingkungan suku tertutup dan fonem /u/ pada kata simpulan, berada pada lingkungan suku terbuka. Jadi, fonem /u/ mempunyai dua alofon, yaitu [u] dan [U].
Asimilasi adalah proses perubahan bunyi dari tidak sama menjadi sama atau hampir sama. Contoh: in + moral ® immoral® imoral.
Desimilasi adalah proses perubahan bunyi yang sama menjadi tidak sama. Contoh : sajjana menjadi sarjana.
Diftongisasi adalah perubahan monoftong menjadi diftong. Contoh: anggota menjadi anggauta.
bayuajuzt.blogspot.com Monoftongisasi adalah proses perubahan diftong menjadi monoftong. Contoh: ramai menjadi rame.
Nasalisasi adalah persengauan atau proses memasukkan huruf nasal (n, m, ng, ny) pada suatu fonem. Contoh : me/m/ pukul menjadi memukul.


B. Membedakan dan Melafalkan Fonem Bahasa Indonesia
Secara umum bunyi bahasa dibedakan atas vokal, konsonan, dan semi- vokal. Perbedaan antara vokal dan konsonan didasarkan pada ada atau tidaknya hambatan (proses artikulasi) pada alat bicara. Agar lebih jelas, Anda dapat melihat tabel berikut.

Vokal
Konsonan

Ø Bunyi yang tidak disertai bayuajuzt.blogspot.com hambatan pada alat bicara. Hambatan hanya terdapat pada pita suara.
Ø Tidak terdapat artikulasi
Ø Semua vocal dihasilkan dengan bergetarnya pita suara. Dengan demikian, semua vokal adalah bunyi suara.
Ø Bunyi yang dibentuk dengan menghambat arus udara pada sebagian alat bicara.
Ø Terdapat artikulasi.
Ø Konsonan bersuara adalah konsonan yang dihasilkan dengan bergetarnya pita suara. Konsonan tidak bersuara adalah konsonan yang dihasilkan tanpa bergetarnya pita suara.





1. Vokal
Bunyi vokal dibedakan berdasarkan bayuajuzt.blogspot.com posisi tinggi rendahnya lidah, bagian lidah yang bergerak, struktur, dan bentuk bibir. Dengan demikian, bunyi vokal tidak dibedakan berdasarkan posisi artikulatornya karena pada bunyi vokal tidak terdapat artikulasi. Artikulator adalah bagian alat ucap yang dapat bergerak. Klasifikasi vokal sebagai berikut.
a. Vokal berdasarkan tinggi rendahnya posisi lidah.










b. Vokal berdasarkan bagian lidah (depan, tengah, belakang) yang bergerak (gerak naik turunnya lidah).




c. Vokal berdasarkan posisi strukturnya
bayuajuzt.blogspot.com Struktur adalah keadaan hubungan posisional artikulator aktif dan artikulator pasif. Artikulator aktif adalah alat ucap yang bergerak menuju alat ucap yang lain saat membentuk bunyi bahasa. Artikulator pasif adalah alat ucap yang dituju oleh artikulator aktif saat mem bentuk bunyi bahasa.
Dalam bunyi vokal tidak terdapat artikulasi, maka struktur untuk vokal ditentukan oleh jarak lidah dengan langit-langit. Menurut strukturnya, vokal dapat dibedakan seperti uraian berikut.
1) Vokal tertutup (close vowels) yaitu vokal yang dibentuk dengan lidah diangkat setinggi mungkin mendekati langit-langit. Vokal tertutup antara lain [ i ], [ u ].
2) Vokal semitertutup (half-close) yaitu vokal yang dibentuk dengan lidah diangkat dalam ketinggian sepertiga di bawah tertutup atau dua per tiga di atas vokal terbuka. Vokal semitertutup antara lain [ e ], [ o ], [ I ], [ U ].
3) Vokal semiterbuka (half-open) yaitubayuajuzt.blogspot.com  vocal yang dibentuk dengan lidah diangkat dalam ketinggian sepertiga di atas terbuka atau dua per tiga di bawah vokal tertutup. Vokal semiterbuka antara lain [ a ], [e], [ c ].
4) Vokal terbuka (open vowels) yaitu vokal yang dibentuk dengan lidah dalam posisi serendah mungkin. Vokal terbuka adalah [ a ].

D. Vokal berdasarkan bentuk bibir saat vokal diucapkan.










Bunyi vokal dapat diucapkan dengan memanjangkan atau memendekkan vokal tersebut. Pemanjangan dan pemendekan pengucapan vokal dapat mengubah bayuajuzt.blogspot.com maksud pembicaraan. Pemanjangan vokal diberi tanda [ . . . ] di atas bunyi yang dipanjangkan atau tanda [ . . . : ] di samping kanan bunyi yang dipanjangkan.
Contoh: Frasa tatap muka [ t a t a p ] [ m u k a ] bila vokal [ u ] dilafalkan pendek maka akan bermakna bertemu Namun, jika vokal [ u ] dilafalkan memanjang [ t a t a p ] [ m u : ] [ k a ] maka akan menimbulkan makna menatapmu dan bunyi [ k a ] seakan-akan menghilang.
http://bayuajuzt.blogspot.com tempat mencari info teruppdate dan menarik

Demikianlah pembahasan mengenai FONOLOGI yg bisa saya berikan disini... 
Semoga bisa bermanfaat bagi anda...



                               BACA JUGA ARTIKEL YANG TERKAIT :


JANGAN LUPA TINGGALKAN KOMENTAR ANDA DIBAWAH INI!!!

0 Response to "MATERI BAHASA INDONESIA TENTANG FONOLOGI"

Poskan Komentar

Catatan:
1. Berkomentarlah dengan bahasa yg jelas dan mudah dimengerti.
2. Untuk menyisipkan gambar gunakan kode [img]Tulis URL gambar di sini[/img]
3. Untuk menyisipkan video gunakan kode [youtube]Tulis URL Video Youtube di sini[/youtube]
4. Untuk melihat kumpulan emoticon klik tombol emoticon dibawah ini.
Emoticon

Google+ Followers

Bagaimanakah web murah hati menurut anda?